Uncategorized

Rumah Nenek

Melewati hari dengan kondisi langit kelabu dan turun hujan seperti sekarang, membuat perasaan ini jadi ikutan sendu. Dan kalau kayak gini, sesekali pikiran saya jauh melayang ke masa lalu. Ets, jangan salah kaprah dan menuduh saya gak bisa move on loh πŸ˜’, justru flashback ke masa lalu selain bisa mengobati rindu juga bisa membuat kita lebih banyak bersyukur atas pencapaian kita sampai hari ini *membela diri dulu* hahaha πŸ˜€

Pikiran saya sekarang kayak alat pemutar film gitu, dan saat ini saya memilih untuk sejenak memutar kembali kenangan waktu berlibur ke rumah almh. ema dan engkong (panggilan saya untuk nenek dan kakek). Rumah ema dan engkong ini masih di kawasan Tangerang, tepatnya di Desa Cijantra, Legok. Iya memang masih dekat banget dari rumah saya. Makanya agak ragu mau nyebut rumah ema sebagai kampung halaman hehe, deket banget gitu loh.

Rumah ema ini memang masih tradisional banget bentuknya, jauh banget sama model rumah di perkotaan. Material utama di bangunan rumah tsb adalah bambu, kayu, dan atap daun. Waktu tahun 90an saja, lantainya masih tanah merah gitu. Baru setelahnya berganti menjadi batu bata tanpa plester. Kebayang gak hehe…

Rumah Ema & Engkong – September 2013

Karena letaknya di pelosok banget, otomatis jarak tempuh dari jalan raya ke rumah ema pun jadi penuh perjuangan. Setelah masuk Gg. Asem, kita akan melewati 1 kilometer jalan berbatu (sekarang sih sudah aspal) yang sempit, lalu dilanjutkan dengan jalan tanah merah yang suka becek kalau habis hujan. Jalan tanah merah ini panjangnya kurang lebih satu kilometer juga dan kalau abis hujan siap-siap gulung celana karena gak ada abang ojek yang mau anter sampai rumah ema karena mereka cuma mau antar sampai perbatasan jalan batu & jalan tanah merah. Waktu masih kecil sih enak tinggal minta gendong mama haha, kalau udah gede ya harus mengandalkan kekuatan kaki sendiri dong 😁

Listrik pun juga belum lama masuk ke Desa tempat rumah ema berada, mungkin awal-awal tahun 2000 kali ya baru masuk. Instalasinya pun gotong-royong dibantu penduduk desa buat tarik kabel dari rumah ke rumah. Dulu sebelum ada listrik, penerangan rumah di malam hari cuma mengandalkan lampu petromak dan pelita minyak tanah, tapi untuk TV supplynya pakai accu gitu. Haha.. Yang lucu kalau accu TV soak, udah deh puasa nonton TV.

Sekarang cerita bagian dapur, nah si ema kalau masak itu pakai kayu bakar loh. Kayunya ambil dari ranting-ranting pohon kering di hutan sana, bisa juga pakai bambu kering. Untuk nyalahin apinya pun pakai ditiup-tiup gitu biar membesar, tapi hati-hati bisa bikin muka cemong kalau kelamaan. Tapi belakangan ini penggunaan kayu bakar sudah mulai berkurang semenjak ada kompor gas dan rice cooker. Tapi tetap masih pakai kalau mau masak banyak atau masak lama (kayak rebus ketupat dll). 

Dapur tradisional di rumah ema – foto tahun 2012

Sumber mata air yang digunakan yaitu sumur. Jadi kalau perlu air ya harus ngatrol alias nimba pakai ember. Jadul banget memang, tapi anehnya sumur di rumah ema ini gak pernah kering loh walaupun musim panas datang. Semua kebutuhan air selalu tercukupi. Lanjut ke MCK, di rumah ema ada kamar mandi dan closet jongkong hehe.. Jadi jangan ngebayangin jamban gitu ya.. Khusus untuk bangunan kamar mandi saja loh yang dibuat permanen pakai batu bata dan diplester semen. Bahkan ada bak kamar mandi yang dilapisi keramik guna menampung air buat mandi. 

Sumur di rumah ema, sebelah kanan foto dekat tumpukan sayur – April 2013

Ohya kira-kira ada yang penasaran gak sih, mata pencaharian ema dan engkong saya itu apa? Kalau engkong kerjanya adalah petani, jadi beliau ngantornya di sawah. Tiap pagi abis ngopi dan sarapan, si engkong akan mengayuh sepeda capungnya ke sawah dan baru akan kembali sore hari sebelum maghrib. Kalau ema, ya Ibu rumah tangga biasa, kerjaannya urusin rumah, anak, dan kerja di ladang dekat rumah, ya nanam cabe, jagung, tebu, dll yang hasil panennya buat makan keluarga juga.
Kalau saya liburan kesana pas bertepatan dengan panen padi, yawis ikut bantuan juga jemurin padi di plataran deh. Hitung-hitung berkontribusi selama liburan, kan saya juga makan beras hasil panen tsb πŸ˜† walaupun saya lebih banyak bantuin makan daripada bantuin jemur padinya. 

Selain TV, hiburan kalau pas lagi di rumah ema yaitu main sepeda atau jajan di warung. Biasa main sepeda bareng-bareng sama sepupu saya, jadi kita suka balapan. Ohya, saya pertama kali belajar naik sepeda ya di rumah ema ini loh, duh kalau diinget-inget ya saya udah langganan banget jatuh deh selama belajar dan selalu disemangati sama kuku saya (adik laki-laki mama) yang selalu sabar ngajarin saya main sepeda. Sampai-sampai ema ngejanjiin saya hadiah loh kalau saya berhasil naik sepeda roda dua. Yey, and i got it! Semangat gitu kalau ada iming-iming hadiah (hadiahnya kalau gak salah sendal busa yg ema beli di pasar hihi).

Main sepeda di plataran yang biasa dipakai buat jemur padi – Desember 2012

Wah gak nyangka saya nulis udah cukup panjang hehe… Sekarang rumah ema dan engkong yang saya cerita di atas udah nggak ada lagi 😭 hanya tinggal kenangan saja. Setelah beberapa tahun ema meninggal, engkong memutuskan untuk pindah rumah yang lebih dekat dengan rumah anak-anaknya. 

Sekarang kalau ke rumah engkong, gak perlu melalui jalan jauh dan becek lagi kalau hujan. Di rumah engkong yang baru, sudah ada TV yang lebih besar jadi kita gak perlu nonton tv dengan jarak terlalu dekat kaya dulu waktu engkong masih punya tv 14″, juga gak perlu tidur pakai kelambu karena nyamuknya ganas-ganas hihi… Engkong bisa tinggal lebih nyaman sekarang. Tapi saya yakin, walaupun rumah kenangan ema dan engkong udah gak ada, tapi kenangan di dalam hati selalu ada, terlebih kenangan soal Almh. Ema yang sangat membekas di hidup saya πŸ™‚ 

Most of my best memories come from some old dirt road.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s