Uncategorized

Quilling & Clay Art, Yang Pernah Ada di Hatiku

Beberapa kali saya mencoba menulis disini, bahkan beberapanya telah saya publish tapi beberapa detik setelahnya saya delete. Labil memang hahaha… 😅😅😅

Padahal menulis merupakan satu-satunya hobi yang saya tekuni sampai saat ini, yang saya kerjakan dengan hati hihi… Dulu, disaat saya masih labil banget, saya pernah tertarik dengan dua hal yaitu quilling dan clay art. Saya ceritain satu-satu ya mengenai hobi yang dulu pernah saya tekuni, kalau sekarang sih gak perlu ditanya, sudah bubar jalan haha 😝

Quilling, penjelasan teoritisnya silahkan googling sendiri ya. Awal mulanya di tahun 2012 lalu, saya iseng cari tahu soal quilling karena jujur unik banget. Bermodal kertas warna-warni saja, ditambah keahlian memulung kertas, lalu disusun & ditempel, jadilah karya seni yang cantik dan bernilai. Dari rasa penasaran tsb lah akhirnya saya menemukan sebuah blog yang menerima pesanan quilling made by request. Saya iseng-iseng sms pemiliknya (tahun 2012 saya masih pakai Nokia 2100 btw haha 😁), baru saya ketahui lokasinya di Yogyakarta. Setelah menentukan konsep mau pesan quilling kayak gimana, deal harga, transfer, lalu saya menunggu sekitar 1 mingguan sampai akhirnya dikirimi email berisi foto hasil pesanan saya. Saya langsung approve! Suka soalnya 😆

Pesanan saya “Couple of Owl”, hasil karya BjBj Paper Quilling.

Puas dengan hasil pesanan tsb, saya pun iseng-iseng mau buat kartu ucapan dengan hiasa quilling sederhana haha.. Karena masih amatir, saya gak beli kertas quilling siap pakai karena harganya mahal, sebagai gantinya saya pakai kertas A4 yang saya potong satu-satu pake cutter. Hasilnya lumayan lah buat belajar walaupun hasil potongnya kadang gak simetris hahaha… 
Waktu BjBj keluarin buku mengenai quilling pun saya juga beli bukunya, saya banyak belajar dari sana. Tapi sayang, ketekunan tsb gak bertahan lama haha… Sampai akhirnya kertas warna-warninya tertumpuk begitu saja di lemari buku, lem khusus quilling sampai ikutan mengering 😞😞😞

Clay art, nah masih sama-sama hobi memulung. Bedanya kalau quilling kan yang dipulung kertas, kalau clay art yang dipulung itu clay (tanah liat) 😀. Pada dasarnya memang saya itu, gak bisa tahan iman kalau lihat yang lucu-lucu. Beneran gak bisa! Begitupun ketika saya lihat karya Ci Petra (asal Sby) di Facebook, saya langsung terkagum-kagum sama clay art buatan cici tsb yang detail sekali. 

Gak lama, saya lihat FB teman SMP saya yang juga hobil clay art. Buatan dia lucu juga, cuma lebih ke arah chibi gitu lah, beda aliran sama Ci Petra. Iseng saya tanya ke teman saya dia jual berapa kalau saya mau pesan, ternyata masih bersahabat harganya. Yasudah, saya pesan deh dengan tema First Date gitu. 

First Date, foto credit: Claydicted.
Teman saya ini benar-benar bisa menterjemahkan kata-kata permintaan saya menjadi ‘bentuk’ yang lebih menarik, yaitu dalam wujud clay art. Sungguh beruntung yang punya keterampilan seperti ini 😊 – foto credit: Claydicted
Saya pesan dalam rangka ulang tahun pernikahan orang tua saya, temanya tentang piknik. Lucu ya… Foto credit: Claydicted
Clay art ini dalam rangka ultah Mama saya, kebetulan saya dapat voucher 150k hadiah menang giveaway claydicted. Saya tukarkan saja dengan pesanan saya haha, tapi masih harus tambah beberapa puluh ribu lagi kalau gak salah haha… Foto credit: Claydicted.

Saya juga dua kali pesan clay art ke Ci Petra, waiting listnya lumayan lama karena cici yang satu ini memang laris manis banget hehe… Pertama saya pesan 10 pajangan disney princess, ukurannya kalau gak salah 6cm deh tingginya. Sekalian saya pesan sama kotak mikanya buat supaya gak berdebu, hasilnya semakin cantik deh 💗

Disney Princesses pesanan saya, Ci Petra pertama kalinya buat Tiana loh. Karena ini handmade, Ci Piet sengaja buatin princessnya agak beda buat saya. Dibuat genit gitu gayanya hahaha… Foto credit: Piets Art.
Hasil foto saya waktu itu haha, masih mengandalkan filter Instagram!

Pesanan kedua, sengaja pesan untuk papa saya yang memeluk agama Katolik. Saya pesankan miniature Bunda Maria untuk papa. Hasilnya, dipuji papa saya, sangat detail sekali. Salut buat Ci Piet! 

Gua Maria pesanan saya untuk Papa. Foto credit: Piets Art.

Kalau lihat foto-foto karyanya Claydicted (dulu Clayddicted) sama karyanya Ci Piet beda gaya kan ya. Tapi dua-duanya saya suka. Kalau untuk harga, jelas Ci Piet jauh lebih mahal karena semua dikerjakan dengan detail sekali. Tapi Claydicted juga sama kok, ratusan ribu juga haha… Karya seni memang bernilai tinggi ya, jadi kalau sudah hobi ya berapa saja akan ditukar, untuk memenuhi kesenangan semata. Tapi semenjak mau menikah, saya ngerem gak beli-beli clay lagi hahaha, sayang banget, lebih baik untuk bayar vendor hahaha 😁😁😁… Sehabis merit, beda lagi, uangnya lebih baik buat liburan, loh??!?!!!? hahaha…

Lanjut soal clay art, saya juga sempat belajar bikin clay sendiri. Belajar step by stepnya lewat bukunya Ci Piet, beli alat, beli bahan hahaha… Hasilnya jadilah satu figura clay 3D buatan saya (yang rada lumayan), pas awal-awal mah hasilnya gak karuan semua muahahaha 😂😂😂… Saran saya, kalau mau coba belajar clay art, boleh dulu iseng-iseng beli playdough haha, saya juga belajarnya pakai playdough kok. Hindari beli bahan yang harganya mahal, beli yang terjangkau dulu saja.

Bahan-bahan, saya beli clay merk Amos yang teksurnya lentur dan mudah dibentuk, cocok untuk pemula. Kalau alat-alatnya dapat dari paketan playdough. Lumayan hemat gak usah beli lagi hahaha…
Hasil percobaan saya 😁😁😁 dari kiri atas (yang gak karuan) sampai yang paling bawah hahaha, untung semua sempat diabadikan di IG. Jadi saya ada foto kenang-kenangannya hahaha…
Ceritanya mau buat clay anak perempuan lagi berdoa gitu, tapi belum mulus banget bikinannya.
Mahakarya saya muahahhaa… Yang buat saya bangga adalah saya kerjain semuanya dari nol! Sesuai dengan panduan di bukunya Ci Piet. Mulai dari gambar backgroundnya pakai crayon, nguleni claynya sampai dapat warna yang mirip, trus bagian bentuk membentuk yang susah banget, penyok sana-sini hihi… Trus ya Ci Piet ajarin supaya kita percantik dengan hiasan manik-manik, bola mutiara gitu, supaya makin bagus.

Setidaknya, meskipun bentuknya jauh banget dari sempurna, saya sudah pernah mencoba 😆. Sayang untuk quilling gak ada fotonya, kalau ada saya taruh disini deh buat kenang-kenangan hahaha… Sampai sekarang, saya masih bertanya-tanya hobi saya apa sih? Jujur sampai saat inj, saya masih berusaha eksplor.

Saya juga ada minat bikin-bikin kue, masakan, tapi masih terbatas waktu dan alat-alatnya. Nanti tunggu punya rumah sendiri dulu baru berkreasi deh 😁…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s