Uncategorized

Cemas

Halo, kembali lagi di edisi nulis dalam rangka belum bisa tidur πŸ˜₯

Saya mau cerita satu topik yang agak sensitif buat saya haha, yang awalnya saya ragu-ragu mau cerita gak ya, mau tulis gak ya, tapi pada akhirnya saya putuskan untuk ditulis saja karena apa yang saya alami ini merupakan bagian dari memori hidup saya.

Jadi, saya mau cerita soal kehamilan.

Supaya gak salah kaprah, saya mau bilang kalau sampai detik ini saya tidak sedang mengandung (hamil) ya πŸ˜…

* * *

Di beberapa tulisan terakhir saya, saya ada menyiratkan bahwa kondisi fisik dan emotional saya sedang kurang baik, naik-turun, atau bahasa gampilnya: uring-uringan mulu deh! (Jadi yang kemarin sempat nebak, saya mood swing gara-gara gak jadi ke HK, tetot!!! 😁). Saya sendiri paham sekali permasalahan utama yang saya hadapi, yaitu cemas berlebihan. 

Cemas kenapa? Apa yang dicemaskan?

Saya cemas karena belum datang bulan.

Iya, karena itu. Jadwal menstruasi saya yang sejak dulu tidak teratur semakin membuat saya galau berat. Untung saja semenjak menikah, saya membiasakan diri catat tanggal pertama haid di apps. Jadi saya bisa tau perkiraan mau haid lagi kapan. Nah terakhir saya haid itu awal December 2016 dan kalau menurut prediksi apps selanjutnya di awal Jan 2017 saya sudah haid lagi. Tapi ditunggu-tunggu, bulannya tidak juga datang.

Ditunggu hari berikutnya,…

Seminggu kemudian,…

Trus kok badan saya aneh ya, gak enak badan, perut kembung, udah gitu sering bersendawa dan (maaf) buang angin terus. Ini sih fixed tanda-tanda masuk angin, akhirnya saya minta mama saya kerokin, pijitin juga, hasilnya hanya mendingan dikit. Dalam hati saya, duh! Kenapa nih, biasanya abis dikerokin + minum obat masuk angin, lalu tidur, gak lama sembuh sendiri. Tapi, ini tidak…

Mulailah muncul pikiran aneh-aneh, jangan-jangan, jangan-jangan. Yauda deh, saya coba tespek. Hasilnya? Negatif

Perasaan saya? Antara senang dan kecewa. Senang karena artinya saya bisa beraktivitas & jalan-jalan dalam waktu dekat tanpa takut resiko ini-itu, kedua kecewa karena oh, belum saatnya, belum rejeki. Tapi perasaan kecewa itu, sebentar saja, gak sampai beberapa jam sudah hilang, saya gak pikirin itu lagi. 

Dua minggu kemudian,

Saya ngerasa PD saya sakit, ngilu, dan kencang banget. Mana masuk angin saya belum sembuh-sembuh, ditambah PD saya sakit kayak orang mau haid tapi gak haid-haid. Udah deh kacau balau mood saya, sampai beberapa kali di kantor saya migrain. Saya sampai WA suami kalau saya sakit kepala trus gak enak badan dll, cengeng banget deh. Pas suami jemput pulang kantor, di mobil dia kasih saya bodrex supaya gak terlalu sakit kepalanya. Saya terharu banget, terlebih karena saya parno (takut kalau saya lagi hamil beneran), saya gak mau minum obat apapun. Tapi akhirnya nyerah juga deh, saya minum obat sakit kepala, gak kuat.

Dari gejala diatas, besokannya, saya beranikan diri buat tespek lagi. Hasilnya? Negatif (lagi).

Trus saya berdoa dan mulai kasih kesempatan kepada hati kecil saya untuk bicara. Saya ini sebenarnya kenapa sih? Kok badan saya begini? Saya hamil gak sih? Kalau saya hamil kok pas tespek hasilnya negatif? Kalau saya nggak hamil kok badan saya mengeluarkan signal kayak orang lagi hamil? Banyak banget deh pergumulan dalam hati saya, soalnya saat itu sudah 47 hari (lewat dari siklus haid terlama saya) kan makin galau.

Dan tau gak, hati kecil saya bilang apa? Saya belum hamil.

Akhirnya, saya memutuskan untuk makan dengan porsi agak banyak agar lambung saya gak kosong. Saya rutin minum air perasan lemon+madu setiap pagi untuk kebugaran tubuh. Saya banyakin minum air putih, banyak makan sayur, lalapan, buah-buahan, dan gak lupa banyakin senyum, ketawa hahaha… 😁😁😁

Dimasa-masa ini, support suami saya itu paling juara deh. Soalnya insting dia juga bilang kalau saya belum hamil, pendapatnya: metabolisme tubuh saya saja yang kurang baik lalu ditambah dengan keparnoan saya. Semakin menjadilah tubuh saya dalam merespon semua yang ada dipikiran saya, menjadikannya tanda-tanda kehamilan yang mungkin saja palsu.

Puncaknya adalah saat libur pas ke Bandung, Imlek kemarin. Saya belum haid juga padahal sudah masuk 58 hari, tapi hati kecil saya bilang: tenang saja, pulang liburan, saya akan haid. 

Well, saya akan menunggu…

Sampai akhirnya di hari Senin pagi saat bangun tidur saya ngerasa gak nyaman dan saat saya mau mandi… Oh my… Ternyata yang ditunggu datang juga!!!!

Saya, haid 🌞🌞🌞

Histori haid saya yang tidak teratur.

Jangan ditanya soal perasaan saya gimana, karena berasa saya legaaaa banget. Saya langsung kasih tau suami hihi, heboh hahaha… Sepulang dari Bandung dan setelah menunggu 59 hari (almost 2 months) huhuhu, finally…

* * *

Sebagian orang yang baca tulisan saya, mungkin bisa berpendapat berbeda. Kesannya ada yang menganggap kok saya malah mengharapkan haid? Kasarnya malah mengharapkan untuk gak segera hamil. Well, silahkan jika beranggapan seperti itu ya, kami tidak mempersalahkan dan atau mempermasalahkan kok πŸ˜‡. 

Mengenai alasannya kenapa kok malah senang? Kapan-kapan saya jelaskan di postingan terpisah ya. Kalau semuanya saya tulis disini, panjang sekali ceritanya hahaha πŸ˜†

Cheers!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s