Marriage Life

Petit Cupcakes

Saya lagi malas banget nulis lanjutan episode Singapore Trip, padahal dari dulu udah niat banget kalau nulis catper gitu jangan sampai diselingi sama tulisan beda tema, yakin deh, makin males 😂😂😂

Tapi gimana ya, namanya juga nulis berdasarkan mood. Kali ini lagi kepingin nulis soal kegiatan saya dan suami di hari anniversary kami. 

Memangnya dirayain? Nggak.

Kuciwa deh saya, sudah tebar kode jauh-jauh hari, bahkan sampai udah gak ngode lagi deh, bilang terus terang kalau saya mau dikasih bunga. Jenis bunganya apa juga saya detail loh kasih taunya, tapi si suami cuma bilang, yaudah beli aja nanti dia kasih uangnya. Saya disuruh beli sendiri, hiks. Bubar deh khayalan saya.

Lagian saya juga sih yang salah. Padahal dulu sudah pernah kejadian kan, pas lagi di Lembang, saya minta dibeliin bunga Mawar. Maksud saya tuh, ya mbok dianya pergi ke kios bunganya, pilihin dan beliin buat saya. Kenyataannya, saya malah disuruh ikut, diminta pilih sendiri, trus dia yang bayar. 

#RIPRomantisme

Akhirnya untuk sedikit memeriahkan wedding anniversary kami yang pertama, saya coba pesan cupcakes. Kebetulan banget pas lagi cari-cari di IG, nemu yang bikin cupcakes dekat rumah. Harganya affordable, dan bisa rekues topping butter creamnya di piping bentuk roses. Ya, meskipun gak dapat bunga real, seenggaknya ada simbol bunga-bunganya dikit deh. Pas hari H, diambil pesanannya, ternyata…

Wow, cakep banget nih cupcakesnya. Sayang banget ya dimakan, pajang aja apa? 😝😝😝

Serius, saya komen begitu, baik ke yang bikin maupun ke suami. Akhirnya sebelum dimakan kita foto-foto dulu cupcakesnya, trus kita bagi-bagi deh. Gak bakalan habis dimakan berdua soalnya.

Rasanya? Saya pesan cupcakes plain gak pakai filling. Varian rasa bolunya sebagian vanila dan sebagian cokelat. Honestly, yang cokelat lebih kita suka, yang vanila kelewat wangi. Tekstur bolunya kering, tapi gak mbuyar gitu, saya sendiri lebih suka yang moist, sedikit basah. Overall, rasanya biasa aja sih, gak istimewa banget. 

Advertisements