Belitung · Traveling

Yakin, Nggak Kangen Belitung?

Sepulang saya dari Belitung untuk outing bersama rombongan kantor di akhir tahun 2015, suami saya yang saat itu masih berstatus calon, bertanya serius: suatu hari mau balik lagi gak ke Belitung?

Saya jawab, tergantung. Kalau pergi sendiri lagi, saya menolak. Tapi kalau pergi sama suami saya, saya ikut untuk menemani dia menjelajah Belitung.

Belitung, tidak meninggalkan kesan apa-apa di hati saya, selain pantai-pantai dan bawah lautnya yang cantik. Sebuah memori yang gak akan pernah saya lupakan adalah kalau ternyata di Belitunglah, kali pertama saya berani nyemplung ke laut, pertama kalinya selama sekian detik bisa lihat indahnya alam bawah laut. Meskipun yagitu deh, setengah nyusahin teman saya karena saya parnoan banget hahaha…

Beneran saya gak kangen Belitung?

Sedikit sih, terutama kulinernya. Ikan Gangan, Mie Belitung, Warung Kopinya (meskipun saya gak ngopi), dan segala cemilannya, kayak kerupuk kemplang, getas, otak-otak, ah ngangenin sih kalau yang itu hehehe 😁😁😁

Makanya, kebetulan hari ini saya off, saya ajak suami ngopi di Kong Djie Coffee yang baru buka cabang di Gading Serpong. Meskipun Belitung bukan daerah penghasil kopi, tapi julukan daerah 1000 warung kopi pantas disandang kota ini karena memang beneran banyak banget warung kopi disana. Kalau kata tour guide kami, gak heran banyak warung kopi karena dasarnya memang orang Belitung doyan ngobrol, sambil ngobrol enaknya ya sambil ngopi. Make sense sih ya hahaha…

Asyiknya, di Kong Djie, selain bisa ngopi juga bisa sekalian makan Mie Belitung Atèp. Lalu gimana kesan-kesan suami saya? Kopinya enak! Wah, syukurlah kalau rekomendasi saya kali ini gak salah hehehe… 

Thank you, Kong Djie Coffee, our Wednesday afternoon well spent ❤❤❤

Kong Djie Coffee Belitung di Gading Serpong.
Es kopi susu untuk suami & es teh susu untuk saya.
Mie Belitung Atèp, dihidangkan diatas piring yang dialasi dengan daun sempur, untuk saya.
Nasi tim ayam untuk suami.
Advertisements