Singapore · Traveling

Singapore 2017: Rekomendasi Tempat Belanja

Awalnya saya menyakini cuma akan beli sedikit oleh-oleh saja di Singapura. Tapi begitu melihat deretan toko disana, bubar semua, bubarrrr…!!! 😩😩😩 endingnya, budget belanja agak sedikit membengkak. Maafkan saya ya suami, abis pulang dari Singapore, kita cari duit yang rajin ya, buat beli tas disana hahaha…

Berikut beberapa rekomendasi tempat belanja yang sempat kami datangi kemarin:

          1. Mustafa Centre

Mustafa Centre ini semacam hypermarket serba ada yang direkomendasikan teman-teman saya. Cara menuju tempat ini adalah dengan cara naik MRT turun di station Farrer Park, nanti pilih exit yang menuju Mustafa Centre saja ya. Sewaktu saya kesana, begitu keluar MRT Station, banyak sekali orang India berkumpul, oh, saya baru ingat, ini kan hari Minggu. Jadi para pekerja sengaja berkumpul disini karena sedang libur. 

Kami diminta masuk lewat pintu 4 Mustafa Centre dan sebelum masuk bawaan diperiksa dulu, saran saya sih jangan bawa banyak bawaan ya kecuali memang ada niat mau dititipkan dulu dikonter penitipan. Cukup bawa tas kecil dan uang secukupnya saja. 

Disini, yang pasti saya membeli koyo lagi hihihi… Trus puter-puteran cari bagian rak cokelat, ada kali 30 menit gak ketemu-ketemu. Akhirnya nyerah deh, nanya ke petugas dan kita diantarkan ke rak bagian cokelat. Pas sampai, wah, surga banget! Disini merk cokelat apapun ada. Tapi saya cuma cari cokelat merk Alfredo (ada teman titip juga), Toblerone mini, dan Smarties mini – kesukaan saya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Sisa cokelat saya sampai hari ini…

          2. Bugis Street

Kami beberapa kali melewati Bugis Street karena memang lokasinya berdekatan dengan Albert Centre. Bugis Street ini mirip pasar modern gitu, tapi isinya jualan souvenir, produk fashion, dll. Kami kesini untuk belanja titipan teman di Toko $1, karena dari awal kami gak tau patokannya, kami sempat muter-muter gak jelas dulu. Trus pas sudah hopeless, eh ternyata tokonya ada didepan mata. Ternyata lokasi toko $1 ini persis di Bugis Street yang hadap Albert Centre, bukan yang hadap Bugis Junction ya, capek deh! 

Kami menyebutnya Toko $1 tapi gak semua barang yang dijual harganya $1 ya, variatif harganya sesuai barang yang dijual.

Berhubung sebelumnya sudah belanja di Mustafa Centre, disini saya murni cuma beliin titipan teman saja. Beli vaseline petroleum mini dan beberapa bungkus cokelat Rokky seharga masing-masing $1. 

Ohya, selain ada Toko $1, di dalam Bugis Street juga banyak banget toko yang jual baju korea gitu, lucu-lucu deh, cuma saya gak beli hihi bingung bawanya gimana. Ada toko Bee Cheng Hiang juga disini, yang jual dendeng babi terkenal, lokasi tokonya di Bugis Street yang hadap Bugis Juction ya. Ohya, kalau haus jangan lupa beli jus buah seharga $1.

Kalau dari yang saya baca-baca dari blog orang lain, Bugis Street ini tidak direkomendasikan untuk beli souvenir ya. Karena harganya masih kurang murah, dengan kualitas barang yang sama dan harga yang sama, kita katanya bisa dapat banyak di Chinatown. 

          3. Bugis Junction

Ke Bugis Junction tujuan utamanya numpang ngadem sih hihihi πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… tapi sekalian juga cari toko Innisfree – salah satu toko kosmetik yang berasal dari Jeju Island, Korea Selatan. Disini, saya beli mask sheet buat teman saya dan sempat cari-cari lipbalm juga. 

Disini juga kita lewatin Nandos Resto, duh ngiler banget. Lain kali aja ya, lain kali makan disini πŸ˜₯

Note: kita gak foto-foto disini ☺

          4. Ion Orchad Mall

Rasanya ketika menginjakan kaki di Ion, saya gak mau pulang hehehe… Rela deh berjam-jam keluar-masuk toko demi window shopping (dan sedikit shopping beneran) hehe… Disini, akhirnya saya belanja di Uniqlo dan sempat galau mau beli sepatu di Ruby apa enggak, akhirnya setelah dapat kata-kata penyejuk iman dari suami, gak beli deh hahaha… Aman kantong aman! 

Suami iseng foto iklan lowongan sewaktu nungguin saya belanja. Tertarik gak? Lumayan banget loh gajinya hahaha… (Tapi biaya hidup disini juga lumayan ya, jangan lupa)

Saya juga mampir ke Daiso disini, beli handcream. Asik banget deh Daiso Singapore, banyak cemilan unik-unik, Daiso di Indo mah gak ada seru-serunya kayak gini. Hiks.

On frame, bukan saya πŸ˜›

          5. Vivo City Mall

Ini salah satu mall yang isinya jejeran toko-toko favorite, macam Coach, Kate Spade, Michael Kors, huhuhu… Udah deh gak ada habisnya kalau disebutin, makanya sewaktu disini, saya sengaja ngegosip di WA sama teman saya. Gila ya, ini sih fixed balik lagi ke SG beli tas sama sepatu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Note: kita juga gak foto-foto disini ☺

          6. The Shilla Duty Free

Tadinya cuma mau lihat-lihat produk SKII di The Shilla Duty Free – Terminal 2 Changi Airport Singapore, tapi pas dihitung-hitung, ternyata lebih murah dikit daripada beli di Indo. Kebetulan lagi memang stock SKII saya sudah tinggal dikit banget. Akhirnya setelah minta izin suami (haram hukumnya kalau gak minta izin πŸ˜›πŸ˜›πŸ˜›) belanja disini deh, hitung-hitung sebagai hadiah buat diri sendiri – selain cokelat Smarties 😍 

Enaknya, kalau beli cairan gini di duty free store, selain bebas pajak dan gak perlu repot refund GST, packingnya juga sudah di kemas plastik segel, jadi pas custom clearence boleh masuk kabin.

Note: kita juga gak foto-foto disini ☺

Belanja oleh-oleh termahal selama di Singapura.

* * *
Sekian tulisan soal tempat-tempat belanja yang kami kunjungi selama di Singapore. Kemarin sempat masuk ke Marina Bay Sands Mall juga, cuma numpang ke toilet tapinya hahaha… Gak usah dibahas lah ya, terlalu super high class, sampai sakit mata sendiri lihat showcasenya. 

Akhirnya taman sudah cerita edisi Singapore Trip. Next Trip kemana? Tunggu saja ya, semoga ada rejeki lagi. Amin. 

Advertisements