Bali · Traveling

Bali 2017: Hari Pertama – Membabi di Bali

Pertengahan bulan Juli 2017 ini, saya dapat kesempatan untuk berlibur kembali ke Bali bersama teman-teman kantor. Namun, saya dan 6 orang rekan kerja satu departemen memilih untuk berangkat lebih awal di Jumat subuh dengan konsekuensi dipotong cuti supaya lebih banyak waktu bebasnya. Sedangkan sisanya berangkat di Jumat sore. 

Setelah cuti kami diapprove oleh masing-masing atasan, maka kami mulai menyusun itinerary satu per satu dan agendanya kebanyakan adalah makan, khususnya menu pork. Makanya tulisan kali ini saya kasih judul: Membabi di Bali, memang isinya makan babi melulu dari pagi sampai malam hahaha… 

* * *

Welcome to Bali…

Begitu selepas meninggalkan Bandara I Gusti Ngurah Rai, maka mobil sewaan kami melaju ke arah Jl. Tuban – Kuta untuk mampir beli oleh-oleh babi di…

Titiles – Kuta

Awalnya mau ke Titiles pusat di Denpasar namun mengingat tempat yang mau kami datangi selanjutnya berada di Legian, untuk menghemat waktu kami putuskan untuk ke Titiles Kuta saja. Karena datangnya masih pagi, banyak item yang belum direstock lagi. Tunggu siangan dikit lebih komplit deh barangnya. Harganya sendiri lebih mahal 5k dibanding dengan Titiles pusat. 

Disini saya cuma beli dendeng babi special lada hitam, lalu beli titipan untuk teman yaitu abon babi dan sosis babi. 

Rak display di Titiles – Kuta
Titiles juga jual Pie Susu Asli, cuma saya lupa harganya berapa.

Dari Titiles, mobil melaju ke arah Legian. Kami akan sarapan dulu sebentar sebuah tempat kuliner populer di Bali, yaitu di…

Sate Babi Bawah Pohon – Legian

Sudah lama sekali, saya khususnya, penasaran sama rasa dari sate babi ini. Tempatnya sendiri ada di sebuah lapangan gitu, bentuknya seperti warung tenda. Kalau gak mau cobain sate babinya, ada warung tenda lain yang jual makanan halal kok seperti soto dll. Waktu kami datang, berhubung masih pagi, tempatnya masih sepi. Katanya nih, kalau lagi gak beruntung, antrinya bisa mengular panjang banget.

Lokasi sate babi bawah pohon, tendanya memang tepat di bawah pohon hehe…
Kita bisa lihat langsung proses bakar satenya.
Aneka kerupuk untuk menemani menyantap sate.
10 tusuk sate tanpa lontong.

Harga seporsi sate babi isi 10 tusuk adalah 25k, kalau pakai lontong jadi 30k. Awalnya agak aneh aja pas lihat ibunya kasih garam sama cabe rawit di piring satenya. Buat apa ya?! Ternyata makannya dicocol gitu ke garam dan cabenya. Surprisingly, jadi makin enak satenya. 

Tapi, imho, kok saya ngerasa sate ini sebenarnya biasa saja ya. Gak sampai yang ketagihan banget gitu. Saya lebih suka sate babi yang ada campuran lemaknya, jadi pas dimakan isinya gak daging melulu kaya sate bawah pohon ini. 

Sehabis sarapan ronde pertama, kami memutuskan untuk drop koper dan barang bawaan ke hotel dulu. Abis itu, kami lanjut lagi untuk isi perut ronde kedua 😂😂😂 

Warung Cahaya – Jl. Dewi Ratih

Akibat dikompor-komporin sama teman saya, akhirnya kita semua penasaran untuk cobain memu Babi Sambel Matah disini. Tempatnya sendiri dekat Jl. Sunset Road tapi masih masuk gang gitu. Berhubung kami masih kenyang, kami pesan 3 porsi nasi + babi sambel matah dan 1 porsi plecing kangkung, untuk dimakan berlima. 

Pas pesanan kami datang, kami langsung berisik hihi, soalnya daging babi penuh samchannya itu menggoda banget. Teman saya sengaja rekues sambal matahnya dipisah supaya kalau yang gak gitu doyan bisa makan juga. Lalu rasanya gimana? Daging babinya sendiri enak, asin dan gurih gitu (tapi bagi saya, babi goreng Warung Ce tetap paling enak hehehe…) trus pas dimakan sama sambal matah, rasanya jadi unik aja. Saya sendiri lebih suka dimakan bareng sama sambel matahnya. 

Plang penanda Warung Cahaya, lokasinya masuk gang, dibelakang Hotel Sara.
Warung Cahaya tempatnya gak gitu luas, cuma ada beberapa meja dan kursi. Interiornya juga humble sekali, dinding dicat berwarna putih dengan banyak dihiasi figura motivation quotes.
Nasi + Babi sambel matah, harganya 35k seporsi.

Habis makan di Warung Cahaya, kami langsung menuju Ubud. Perjalanan ke Ubud sekitar 1,5jam lewat jalanan kecil kurang menyakinkan yang ditujukan waze. 

Pas nyampe sekitaran Ubud Palace, eh buset, chaos amat ya jalanannya. Akhirnya, dengan berat hati, ditengah teriknya matahari yang panasnya gak manusiawi, rencana kami untuk sepedaan di Campuhan Ridge Walk dibatalkan. Alasannya: (1) kami dapat parkirnya jauuuuhhh banget, (2) untuk sampai ke tempat penyewaan sepeda yang recommended, kami masih harus jalan kaki jauuuuuhhh banget lagi, (3) locals, yang kami tanyain soal Campuhan Ridge Walk ini bilang kalau gak cocok bawa sepeda kesana karena banyak anak tangga. Cocoknya jalan kaki aja. 

Setelah menggalau beberapa saat, akhirnya kita putuskan untuk ke Monkey Forest saja deh. Sambil mampir masuk ke toko-toko yang kami lewati. 

KOU Cuisine – Ubud

Ini salah satu toko yang memang dari awal sudah niat kita kunjungi. Disini kita bisa beli homemade jam dengan variasi rasa yang enak dan unik. Harga 1 jar ukuran kecil sekitar 40k. Disini saya cuma belanja titipan bos saya, beliau nitip 4 jar selai & 1 jar madu. 

Saya cobain semua rasa selainnya, paling enak versi saya yaitu Strawberry & Banana.
Homemade jam & madunya juga bisa dikemas pakai packing lontar gitu, cocok deh untuk gift buat keluarga atau teman.
Kita juga mampir ke tokonya KOU yang khusus jual soap bars & sea salt. Toko yg satu ini juga jual selai & madu juga sih, tp gak banyak.
Soap bars.

Setelah puas cobain selai dan belanja di Kou Cuisine, kami lanjut jalan kaki lagi ke Monkey Forest. Dua teman saya pisah rombongan karena mau cobain foot massage, satu orang gak mau masuk Moneky Forest, dan sisa empat orang lainnya termasuk saya akhirnya memutuskan masuk ke dalam. Saya sendiri sudah pernah ke Monkey Forest, tapi ya gak apa-apa masuk lagi sambil menemani tiga teman saya yang belum pernah.

HTM Monkey Forest adalah Rp 50k/orang, kayaknya naik deh dibandingkan dengan tahun lalu saat saya dan suami berkunjung. Disini saya dan teman-teman cukup senang karena udaranya sejuk, monyetnya gak agresif sama pengunjung, dan bersih tempatnya.

Cuma ini foto di Monkey Forest yang agak proper untuk dipajang di blog 😁

Keluar dari Monkey Forest, kami mampir ke salah satu cafe yang cukup ramai dekat situ. Nama cafenya lupa hihi, disana kami pesan Potato Skin untuk sharing, beberapa gelas lemon tea untuk melepas dahaga. Untuk harga saya gak ingat karena yang bayar teman saya.

Enakkk…

Setelah selesai brunch dan dua teman saya yang lain juga sudah selesai massage, kami lanjut jalan kaki menuju mobil. Hari sudah semakin sore soalnya, kami harus segera check-in di hotel. Hotel kami Primera Hotel, berada di Jl. Camplung Tanduk – Seminyak. Yang belakangan baru kita ketahui banyak kaum g*y berseliweran di daerah sini. Pheww…!!!

Lobby – Primera Hotel Seminyak.
Kamar saya di Primera Hotel Seminyak

Untuk makan malam, kami memesan Nasi Babi Guling Pak Malen lewat Go-Food. Lebih praktis, gak pakai macet dan tinggal santap 😆😆😆 Ini kali pertama saya cobain babgul Pak Malen, gak ada yang istimewa sih menurut saya. Lauknya memang banyak banget, nasinya sedikit, ada sate babi dan kerupuk rambak babi juga. Harga satu porsi ketika kami order lewat Go-Food adalah 75k, sepertinya lebih mahal dibanding jika datang langsung ke tempatnya.

Dikemas rapih banget, lauknya diplastikin satu-satu jadi anti tumpah. Kalau mau bawa untuk oleh-oleh juga bisa nih.
Nasi Babi Guling Pak Malen, sate babi & kerupuk rambaknya lupa ke foto hehehe…

Selesai makan malam super kenyang, kami istirahat di kamar masing-masing. Sekitar jam 8 malam, kami keluar lagi untuk jalan-jalan di sekitaran hotel. Tapi ujung-ujungnya malah nyangkut di Flapjacks di Kuta, malam-malam malah ngedesert hihi… 😂😂😂 Hampir jam 12 malam, kami balik ke hotel, mata saya sendiri sudah ngantuk banget. Sehabis beres-beres langsung tidur nyenyak, besok harus bangun pagi untuk ikut team building soalnya. Oke, ceritanya dipotong sampai sini dulu ya. Sampai Jumpa 😆

Advertisements