Bali · Traveling

Bali 2017: Hari Kedua – Selatan Bali

Hari kedua di Bali, dimulai dengan sarapan bersama pukul 07:00 setelah itu kita jalan kaki menuju Pantai La Plancha – Seminyak untuk aktivitas team building. Seru-seruanlah pokoknya, kadang suka mikir gak penting deh acara team building gini, lebih baik waktunya dipakai buat tidur hahaha… tapi setelah dijalani kok ya seru juga. Main-main, olahraga fisik sedikit, dan pastinya bikin gembira karena bareng teman-teman yang lain šŸ˜šŸ˜šŸ˜

Pantai Seminyak di pagi hari…
Pantainya masih sepi.

Selesai team building, kita kembali ke hotel. Mandi dan siap-siap untuk makan siang di Nasi Ayam Kedewataan Ibu Mangku di Jalan Kayu Aya. Saya sendiri sudah pernah cobain makan disini sama suami sebelumnya, rata-rata semua lauknya pedas tapi sate lilitnya juara banget. 

Suasana di RM. Nasi Ayam Kedewataan Ibu Mangku
Nasi ayam komplit.

Setelah isi perut, kami melanjutkan perjalanan kami naik bus ke arah Selatan Bali. Kami akan mampir ke Pantai Blue Point atau yang oleh masyarakat setempat lebih dikenal dengan nama Pantai Suluban. Saya sendiri sudah pernah ke Pantai Suluban dan memang cantik banget pemandangan lautnya.

Sayangnya, saat kami datang air lautnya sedang pasang sehingga kami harus puas hanya lihat-lihat saja tanpa main air, wong mau menuju ke bawah saja perjuangan banget. Apalagi menuju pantainya, harus siap dihempas ombak bertubi-tubi.

Ada yang siap-siap mau surfing, ada juga yang bengong kok pasang ya airnya?
Ombaknya datang lagi…
Cara menuju pantainya bisa lewat celah ini, tapi… takut banget pas ombak datang, bisa keseret dan kehempas badan kitanya.
Akhirnya, kita mampir ke sebuah cafe gitu, pesan mie rebus, kentang goreng, dan minuman dingin.
View from our table…

Pukul 16:00 kami berkumpul lagi dan melanjutkan perjalanan ke Pura Luhur Uluwatu untuk nonton Tari Kecak. Kami sengaja tiba lebih awal supaya bisa pilih tempat duduk terbaik untuk menonton tari kecak dan dapat view sunset. Namun ternyata duduk menghadap arah barat itu, silau dan panasnya bikin meleleh šŸ˜‘šŸ˜‘šŸ˜‘ selama satu jam kami harus rela “dijemur” bagaikan ikan asin hehehe…

Di loket tiket, para pengunjung dipinjamkan kain & selendang yang harus dipakai sebelum memasuki komplek Pura Luhur Uluwatu.
Sebelum menuju amphitheater kita lihat laut dulu…
Tiket masuk pertunjukan Tari Kecak, karena datang rombongan kami hanya bayar Rp 85k/orang.
Lagi nunggu show dimulai, panas banget.
Pas sudah agak teduhan, kelihatan ya mataharinya mulai turun.
Shownya dimulai, kita dikasih brosur gitu yang isinya cerita per adegan. Jadi bisa ikutan ngerti jalan ceritanya.
Penontonnya ramai banget, sampai banyak yang harus duduk di lantai.
Watch kecak dance with sunset view…
Sunset, my current favorite color.
Closing time…

Saya senang banget akhirnya bisa nonton tari kecak. Awalnya sempat ragu dan bertanya-tanya sendiri, bakalan bosen gak ya? Ternyata enggak! Shownya sendiri memang sarat unsur etnik dan magis, tapi menjelang akhir show juga ada adegan guyon dan lucu-lucuan. Bahkan, sang Hanoman yang jail dan usil itu mengajak beberapa penonton untuk gojet bareng hahaha… 

Sekitar jam 20:00 shownya berakhir dan kami siap-siap naik bus untuk menuju tempat makan malam kami di daerah Jimbaran. Jujur, perut sudah keroncongan banget karena telat makan malam dan kepala saya juga mulai sakit. Sesampainya di daerah Jimbaran, kami kira makanannya sudah siap tersaji tapi ternyata kami masih harus menunggu sekitar satu jam lagi šŸ˜„šŸ˜„šŸ˜„

Selamat datang di daerah Pantai Jimbaran…
Dari sekian banyak jejeran resto seafood, panitia memilih Teba Cafe karena katanya kerang bakarnya enak dan harganya terjangkau.

Teba Cafe sendiri sebelahan sama Menega Cafe yang terkenal itu hehehe… Panitia acara memesankan menu paket perorang gitu. Isinya ada ikan bakar ukuran sedang, tiga udang bakar, dua sate cumi, dan beberapa kerang bakar. Enak-enak semua, bahkan saya yang gak suka kerang aja tertarik buat cobain satu hihi… Sisanya kasih keteman saya. Sayang gak ada satupun makanan yang ke foto, selain karena gelap juga karena sudah laper berat semua hahaha.. 

Sesampainya dihotel, saya langsung minum obat masuk angin. Perut saya penuh angin banget rasanya, efek telat makan nih kayaknya, alhasil sebelum tidur sempat jackpot dulu hoho, abis itu baru deh legaan dan bisa tidur nyenyak. Disaat saya memilih istirahat, teman-teman saya yang lain mah, masih kuat ngalong sampai subuh hahaha… šŸ˜…šŸ˜…šŸ˜…

Cerita hari kedua sampai sini dulu ya, besok lanjut cerita hari ketiga aka hari terakhir di Bali.

Advertisements